Pertanyaan Ajaib dari Nyokap

Tulisan kali ini sebenarnya udah dari September lalu mau dibahas, tapi ya begitulah…semua hanyalah wacana. (~.~)/||
Apa yang mau dibahas???
Well…ini soal nyokap. Jadi gini ceritanya…
Pada suatu pagi yang sibuk dan hectic di bulan September, tetiba masuk BBM ajaib dari nyokap seperti ini:
ini beneran bbm nyokap, bukan oknum-mama-minta-pulsa

Berhubung itu BBM datang di jam kerja dan ketika si anak lagi riweuh sama proyeknya (saat itu saya lagi di luar kantor urusan kerjaan), jadilah si anak cuma baca sekilas isi BBMnya. Dan itu pun cuma kalimat ke-2 (kalimat pertama terlupakan). Ya karena sibuk dan ga sempat bales, jadi itu BBM dianggurin aja *sungkem ke emak*
Nah, pas malem-malem pulang dari kantor, si anak teringatlah pada BBM itu dan kemudian merasa bersalah. Yang ada di pikiran adalah “Oh iya! Emak gue minta pulsa tadi pagi!”. Eh pas saya cek lagi…barulah kebaca kalimat pertama itu.
Reaksi pertama: HEM? APAAN NIH? TEMAN LAMA? ISTIMEWA? SIAPA?
Reaksi kedua: INI EMAK GUE BUKAN SIH?
Asal tahu aja nih, mamah dan saya adalah tipe-tipe ibu-anak yang jarang banget berbagi soal beginian. Iya, hampir gak pernah karena saya paling gak suka bahas ini. Hal-hal yang disampaikan ke nyokap hanyalah sesuatu yang PENTING dan SERIUS.
Nah, makanya kalau tetiba nyokap bertanya begituan itu kadang-kadang suka bikin diri ini bertanya-tanya. Apalagi nyokap bukan tipe orang yang frontal nanya atau nyebut nama. Misalnya: nyokap selalu menyebut teman dekat/pacar dengan ‘teman dekat’. Jadi suka bingung sendiri, siapa yang dimaksud nyokap.
Contoh kasusnya kaya pertanyaan di BBM itu. Nyokap nanya soal ‘teman lama’. Awalnya bingung, ini definisi ‘teman lama’ versi nyokap itu apakah ‘teman semasa sekolah/kuliah’ atau ‘mantan gebetan/pacar’. Tadinya sih saya pikir yang maksudnya itu versi yang pertama ya, tapi setelah baca-baca lagi keseluruhan kalimat dan mengingat-ingat cerita apa yang sampai ke telinga nyokap, sepertinya itu lebih cocok dengan definisi versi ke-2. Kemudian, dengan campuran bingung dan pura-pura polos, saya pun bertanya ke nyokap: “Teman lama? siapa mam?” setelah hampir 12 jam saya tak hiraukan itu BBM.
Balesannya? Ngga ada. 
Iye, nyokap gak menjawab pertanyaan saya dan malah bahas topik lain. (–;)
Ya saya pun gak nanya lagi sih, lega juga beliau tak melanjutkan bahasan itu. HAHAHA!
 Sebenarnya kalau bagi ibu-ibu yang lain, mungkin gak aneh ya dengan pertanyaan-pertanyaan kaya gitu. Tapi ini nyokap…
Kalau nyokap mulai tanya-tanya gitu, berarti tandanya….
MAMPUS GUE!
Bisa diliat kalimat lanjutan nyokap di BBM (diedit dengan tambahan tanda baca):
“Ada yang istimewa ga? Belajar berani dong, jangan ditunggu kalau ada yang disuka”
Entah kenapa selalu pengen ketawa tiap baca bagian itu. Macam mana nyokap ngajarin buat berani, katanya jangan ditunggu kalau ada yang disuka. Masalahnya ‘yang disuka’ itu belum ketemu. Ada sih ‘yang disuka’ tapi udah gak available, ya gak masuk itungan dong yah. >,<
Abis itu gak ada omongan atau pertanyaan lain sih, paling cuma selingan “Gimana? Ada teman dekat ga?” yang kadang cuma numpang lewat di telinga saya dan kemudian saya jawab dengan 1 kata sederhana: “Belum”. Biasanya sih nyokap langsung mati gaya kalau saya udah jawab gitu. *pukpuk emak*
Mak, mak…anaknya masih bocah, jangan disuruh kawin dulu plis. Kalau disuruh pacaran, anaknya suka sok sibuk. Ngurus diri sendiri aja suka susah, apalagi disuruh perhatiin anak orang. :”)
 
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s